Papan nama kece by Balqisha Hoz

Minggu kemarin, saya dapet tamu kunjungan mahasiswi dari Unpad jurusan teknik pangan untuk wawancara tentang usaha coklat homemade saya. Waktu yang sangat mepet sempet bikin bingung juga untuk persiapan penyambutannya karena baru beberapa hari ini saya sampai di Bandung, jadi belum ada waktu untuk mempersiapkan segalanya. Boro-boro untuk nyiapin bahan baku, banner aja baru di design dan belum sempat lari ke percetakan. Padahal banner bisa dipake buat alat promosi nih. Ah yasudahlah saya akan menampilkan apa aadanya saja deh. Buat para pebisnis, jangan ditiru yah.

Untungnya yang jadi datang hanya 2 orang padahal sebelumnya sudah konfirmasi akan datang sekitar 10 orang. Tapi karena ada acara wajib di kampus, maka yang bisa datang hanya 2 orang sebagai perwakilan sedangkan yang lainnya menghadiri acara kampus. Saya sih nggak apa-apa ya karena mengingat persiapan saya pun hanya sekedarnya saja, saya pun meminta maaf jika penyambutan kedatangan mereka tidak bisa istimewa. Pepatah bilang kalau tamu adalah raja, apalagi di dunia bisnis bisa saja tamu adalah karung uang, layani mereka agar mereka puas sehingga dia akan kembali untuk membeli produk kita.

Tujuan mereka kunjungan sebenarnya adalah mewawancara tentang bisnis coklat saya, udah pada tau belum sama bisnis cokkat saya ? Hayoooo yang belum tau bisa kepoin saya di Instagram @sweetmomentchoco yaa.

Setelah lama kita chit chat tanya jawab, serasa artis nih diwawancara, lanjut lah kita ke praktek membuat coklat. Setelah selesai, hasil coklat nya mereka cicipin deh. 

Ditengah-tengah obrolan, mereka sempet bertanya apa ada identitas yang bertuliskan nama Sweet Moment Choco nya untuk pengambilan foto ? Dan saya sudah menduga kalau ini akan ditanyakan. Saya pun menjawab dengan jujur kalau banner dan spanduk masih proses percetakan, untuk sekarang baru ada papan namanya saja. Dan saya tunjukanlah papan nama ini pada mereka.

Fyuuuhhh papan nama ini sangat sangat menolong.

Papan nama ini saya pesan dari salah satu member komunitas Emakpintar namanya teh Dian. Beliau ini memproduksi papan nama, handuk nama dan bantal nama. Untung saya sudah mempersiapkan papan nama ini. Harinini saya tertolong sama papan nama ini. Selain bisa dijadikan hiasan, manfaat paling utamanya adalah sebagai identitas kita. Sedikit cerita, saat mereka mau berkunjung kesini sempat bingung karena lokasi rumah saya yang mojok dan buntu. Tapi akhirnya mereka sampai di rumah saya tanpa banyak tanya, “Ditunjukin sama bapak-bapak di depan, kita ikutin aja arahnya terus nemu rumah yang ada tulisan Sweet Moment-nya. Syukurlah ada tulisannya jadi cepet ketemu tanpa bingung tanya lagi karena tadi lingkungan gang lagi sepi nggak ada orang” cerita salah satu mahasiswi tadi waktu baru sampai rumah sambil nafas ngos-ngosan. 

Bukan cuma cantik loh ini papan, dia bisa jadi pemberi informasi juga walaupun ini benda mati. Banyak juga kan rumah-rumah yang memajang nama pemilik rumahnya di depan pintu? Tapi kalo pengen lebih cantik, direkomendasiin pake papan nama yang kaya gini deh. Apalagi kalau punya anak-anak, ini bisa dipajang di pintu kamar mereka dan pasti anak-anak suka. Anakku juga punya lho 🙂

Papan nama itu nggak harus kan dipake buat nama aja, buktinya selain saya, ada beberapa emak lainnya yang punya usaha, mereka memesan papan nama dengan nama bisnis mereka. Selain dipake buat tanda pengenal, ini juga bisa dijadikan sebagai hadiah lho. Cuco’ banget buat yang pengen kasih gift ulang tahun anaknya, ponakannya, sepupunya, tetangganya, anak tetangganya, temen anaknya daaaaannn siapa aja deh. Pasti bakalan suka.

 Nah itu adalah produk nya Balqisha Hoz lainnya. Handuk dan bantal nama. Lucu deh kalo dipake buat hadiah ulang tahun. Nanti mau pesen aaaahh.

Temen-temen mau pesen juga ?

Bisa langsung aja di follow Instagramnya Balqisha Hoz. Atau kalo nggak punya Instagram, bisa Add Facebooknya namanya Dian Rahmawati Nurgantini. Mau order dan pengen fast response, langsung meluncur ke bbm 581F1F28 atau whatsapp 0818.615.568

Buat tanya harga bisa langsung tanyain sama orangnya aja. Ga perlu malu atau sungkan, orangnya ramah, dan suka ngabodor kalo menurut saya.

Yang mau pesen, mesennya jangan satu. Minimal 2pcs.1 buat anda,  1 lagi buat saya yah. Just kidding deeeeng jangan baper ah. 1 juga dilayanin kok sama teh Dian mah.

Mie Ayam Fajar, 3M (Murah, Meriah, Mengenyangkan)

Selalu baper kalo malem-malem turun hujan dan perut belom diisi. Sedih gundah gulana merasuk sukma merajalela gimanaaaa gitu. Udah hampir 4 hari hujan badai disertai angin kencang, bikin cuaca kadang kaya labil gitu. Kadang panas banget, tiba-tiba angin kencang terus hujan.

Abis sholat maghrib langsung duduk manis depan lappy nemenin jagoan kecil nonton filem Paddle Pop yang baru dia beli kemaren.

Kriiikk kriiikk bete banget rasanya. Buka hape geser layar hape tapi nggak ada kerjaan. Lagi nggak mood buat balas whatsapp, balas bbm, update status dan sebagainya. Cuma digeser-geser doang ni layar. Tetiba suami nyolek-nyolek, nanya “uni sekarang jam berapa?”. Trus dijawab “baru jam 7. Kenapa emang?” saya balik nanya sama suami.”beli gorengan yuk ah!” dia ngajakin. Cuss lah saya langsung loncat dari pertapaan dan segera ganti kostum. Lepas itu, kita pun meluncur 

Tujuan awal memang mau nongkrong di tempat gorengan favorit kita, tapi di stopan suami belok arah ke jalan mau makan mie ayam. Apapun oke lah karena kalo perut laper emang ga bisa mikir banyak, hahaha.

Nah sampe deh kita di Mie Ayam Pangsit langganan kita.

Di bengkulu, jarang yang jual bakso. Ada sih tapi nggak banyak kaya di Bandung. Disini kebanyakannya mie ayam pangsit. Selama di Bandung kalo jajan mie ayam kan cuma semangkok mie pake tetelan ayam sama bumbu yamin mie ayamnya doank, kalau disini, mie ayam disajikan dengan kuah kaldu ditambah sayuran sawi dalam kuahnya. 

Kaya gini lah penampakannya. Awas jangan baper.

Banyak tukang mie ayam bertebaran tapi disini favorit kita. Namanya Mie Ayam Pangsit Fajar. Alamatnya di Jalan Nangka, Pasar Panorama, Bengkulu. 

Harganya juga menurutku sih ini murah meriah. 1 porsi mie ayam plus kuah sayur ini hanya 10ribu. Mie nya setumplek dan ayamnya pun nggak sedikit. Kuahnya yang bikin saya ketagihan datang kesini karena kuahnya ngaldu banget. Di tempat lain kebanyakan hambar, minyak sayurnya bening en nggak gurih. Disini juga menjual bakso. Harga bakso nya 15rb per porsi. Tapi kalau saya lebih merekomendasikan mie ayam pangsitnya. Bukan nggak enak, tapi kalau menurut lidah saya ini belum cocok. Bahkan selama di Bengkulu belum nemu tempat baso yang rasanya kaya baso di Bandung. PR yang harus dikerjakan selanjutnya tuh, nyari tukang Baso rasa Bandung. Hahaha

Back to topic. Mie ayam nya tebel-tebel dan padat. Nggak lembek nggak juga keras. Pokoknya enak lah. Disamping makanannya, tempatnya juga bersih. Ada tv nya juga. Ini salah satu alasan kenapa jadi tempat favorit saya sama suami. Kenapa coba ? Soalnya, kalau misalnya ada acara motoGP atau nonton bola sedangkan dirumah nggak memungkinkan untuk nonton (baca : dipake keluarga untuk nonton india nonstop) di tempat inilah pelarian kita. Selain bikin kenyang, acara favorit kita nggak kelewat. Super sekali ya kita, niat ikut nonton doang, hahay.

Untuk bahasan kuliner hari ini sepertinya cukup deh. Besok kalau nemu tempat makan yang recommended lagi, saya share lagi deh. Asal nggak bosen aja mampir ke blog saya.

Kalo mau nyari tempat ini nggak susah kok. Soalnya tempatnya ada di pinggir jalan. Masuk dari pasar Panorama bisa, dari KM 6,5 juga bisa.

Sip deh yah, petualangan jalan jajan belum berakhir loh pemirsah. Jangan lupa mampir di tulisanku yang lainnya yaa.. Thatha 😀