Jagung Bakar Butet, murah meriah

Lebaran Idul Adha kemarin saya sepaket sama suami dan si kecil pergi jalan-jalan ke pantai. Tadinya sih cuma pengen liat ombak aja di Pantai Panjang. Suasana pantai ramai karena orang-orang pada libur sekolah dan bekerja. Keliling cari angin segar, tapi yang didapat adalah aroma kambing yang dibakar sate dan gulai. Hahaha namanya juga lagi Lebaran Kurban yah.
Dari ujung Pantai di Pasir Putih kita meluncur ke arah Pantai Zakat, terus putar balik lagi karena emang bingung kalau jalan tanpa tujuan. Ya emang kita tujuannya cuma keliling pantai aja cari angin aja, ya udah balik lagi aja deh karena untuk mengelilingi pantai nggak akan ada ujungnya. Kejauhan keles mana udah sore juga.
Sewaktu kita putar balik arah pulang, di belokan setelah Cafe Aloha, berderet kios jagung bakar. Liat matahari pas lagi sunset, indah banget dan sayang juga nih kalo dilewatin, akhirnya kita pun berhenti sejenak di salah satu kios jagung bakar, nama kiosnya Butet. Kita memesan 2 jagung bakar dan 1 es kelapa muda. Pemandangan indah, tapi sayang si kecil lagi tidur ya sudah kita nggak tega juga untuk bangunkan dia untuk sekedar bisa foto-foto. 
Taraaaaa !!! Pesanan sudah datang.

Gelap tapi merekah biji jagung bakarnya nampak jelas kan ??

Saat digigit, wawwww .. Pedes nya enak. Bumbu sambal jagungnya meresap dan  lekoh banget. Daging biji jagungnya juga besar-besar. Sambil makan, saling lirik sama suami,kayaknya mahal nih bisik saya dalam hati. Suami sepertinya mengerti kode saya soalnya dia juga mengangguk. Haha kaya yang betul aja yaa dia tau apa yang saya bilang dalam hati.
Terus aja sibuk sama pesanan, sampai lupa buat foto sunsetnya. Sadar pas hari udah gelap, baru deh foto-foto. Haha efek terhipnotis sama jagung bakarnya.

Si kecil baru bangun, jadi nggak mau ikut eksis dulu katanya 😀

Perut udah diisi dan matahari juga udah tenggelam. Yuk ah kita cus pulang. Suami bayar dulu pesenan dan tercengang. Saya tanya, abis berapa emang kok kaget gitu mukanya ? 

Dia bilang, “murah banget, cuma abis 20 rebu.”

Apaaaahh ??? Ceileh gaya sinetron gitu. Ternyata jagung bakar yang sambalnya enak itu cuma gocengan doank dan kelapa muda nya cuma 10 rebu. Padahal kita biasa beli jagung bakar pinggir pantai tu 7500 keatas dan kelapa muda 12.500 keatas. Wah ini sih paket hemat banget.

Kalau untuk review tempat ini, recommended banget. Selain harganya cocok buat pelajar dan mahasiswa, tempatnya juga bagus banget kalau untuk liat sunset. Matahari pas di depan kita dan pesisir pantainya nggak terlalu jauh nggak terlalu dekat juga. Yang pas inilah yang sempurna. 

Kita udah takut duluan dikira harganya bakalan lebih mahal dari biasanya, ternyata lebih murah. Ini sih kayaknya bakal jadi tempat singgah langganan kalau kita main ke Pantai Panjang. 

Buat temen-temen yang berencana mau main ke Pantai Panjang, jangan lupa mampir dan cobain jagung bakar disini. Nama kios nya Butet. Lokasinya kalau dari arah pasir putih itu sebelum belokan yang mau ke cafe aloha, kalau dari pantai zakat lokasinya setelah belokan.

Si bapak lagi eksekusi jagung bakarnya

Nah ini bapak pemilik warungnya. Orangnya juga ramah lho.

Ini plang kiosnya yaa ..

Cerita jalan-jalannya udah dulu ya udah malem juga. Kita istirahat yuks !

Besok kalau ada tempat yang recomended lagi, saya share lagi. Yang setia mau nunggu postingan saya, makasih banyak lhooo ..

Pesan : setelah baca ini, diharapkan jangan Baper alias “bawaannya laper” :)) 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s